Call Of Duty Game Perang Populer Para Pecinta Game – “Call of Duty 2” adalah game penembak orang pertama tahun 2005 yang dikembangkan oleh Infinity Ward dan dirilis oleh Activision di sebagian besar wilayah dunia. Ini adalah bagian kedua dari seri “Call of Duty”.

Call Of Duty Game Perang Populer Para Pecinta Game

ftia – Diumumkan oleh Activision pada tanggal 7 April 2005 bahwa game tersebut dirilis untuk Microsoft Windows pada tanggal 25 Oktober 2005, dan sebagai judul rilis Xbox 360 pada tanggal 22 November 2005. Akhirnya dirilis versi lain, cocok untuk OS X, ponsel, dan Pocket PC.

Permainan diatur selama Perang Dunia II, dan mode kampanye dialami dari perspektif empat tentara: satu di Tentara Merah, satu di Angkatan Darat AS, dan dua di Angkatan Darat Inggris.

Ini berisi empat pertempuran terpisah, dibagi menjadi tiga cerita, dan melakukan total 27 misi. Banyak fitur telah ditambahkan dari Call of Duty asli, dan perubahan telah dilakukan, terutama pembaruan kesehatan dan ikon yang menunjukkan ledakan granat di dekatnya.

Gim ini telah menerima pujian dengan suara bulat, terutama grafik, suaranya, dan sistem kesehatan yang diperbarui. Sebagai game start-up, versi Xbox 360 terjual 250.000 unit pada minggu pertama peluncurannya, dan 2 juta unit telah terjual hingga Januari 2008. Pada November 2013, hampir 6 juta kopi game tersebut telah terjual.

Gameplay Call of Duty 2

Dilansir dari amazon, “Call of Duty 2” adalah penembak orang pertama dengan mode cerita pemain tunggal dan mode multipemain. Selama Perang Dunia II, pemain memainkan banyak protagonis Sekutu dalam misi tertentu.

Pemain dapat jongkok dan berbaring tengkurap, serta dapat memanjat tembok rendah dan rintangan lainnya. Anda dapat membawa dua senjata, yang dapat ditukar dengan senjata yang tersisa di medan perang, dan Anda juga dapat membawa granat asap dan granat fragmentasi.

Penglihatan senjata dapat digunakan untuk membidik dengan lebih tepat. Kompas di HUD menunjukkan sekutu dan musuh, serta tanda target, yang digunakan untuk menunjukkan lokasi di mana pemain harus meletakkan bahan peledak untuk menonaktifkan, area yang akan dipertahankan atau meriam atau tank musuh.

Baca juga : Daftar Game E-Sports yang Sering Dipertandingkan Dengan Hadiah Menggiurkan

Di beberapa tempat, senjata yang dapat digunakan seperti senapan mesin dan senjata antipesawat dapat digunakan untuk memusnahkan pasukan musuh. Selain itu, beberapa misi memungkinkan pemain mengontrol tank.

Pemain memiliki teropong. Meskipun biasanya diabaikan selama permainan dengan infanteri terbatas, itu penting untuk penggunaan jarak jauh dari tank Tentara Salib, dan ini juga salah satu tugas yang harus diperintahkan oleh pemain untuk memerintahkan artileri untuk mempertahankan kota.

Ini juga penting untuk pengintaian. Meskipun sebagian besar permainan dimainkan secara pribadi, pertempuran jarak dekat melemahkan pentingnya taktik ini. Jika pemain rusak parah, layar akan berubah menjadi merah dan volume detak jantung karakter akan meningkat;

Ini menunjukkan bahwa kesehatan pemain rendah. Pemain harus menemukan cara untuk menghindari tembakan untuk memulihkan diri, dan kemudian memasuki pertempuran lagi, jika tidak, mereka akan mati dan memulai kembali dari pos pemeriksaan terakhir.

Hanya ketika pemain tidak menembak melalui pengisian otomatis untuk memulihkan kesehatan. Jika pemain terlalu dekat, beberapa serangan (seperti granat atau ledakan peluru) akan langsung membunuh pemain tersebut.

Pada bulan April 2006, Infinity Ward merilis “Call of Duty 2 Fallout”, yang memungkinkan pemain membuat peta multipemain atau pemain tunggal sendiri. Bersama dengan Radiant, Pembuat Peta menyertakan dukungan plug-in Maya, editor efek, dan manajer aset, yang memungkinkan model khusus dibuat dan diimpor ke dalam game, serta efek khusus.

“Call of Duty 2” terdiri dari tiga pertempuran terpisah, masing-masing berpartisipasi dalam total 27 misi sebagai empat tentara Perang Dunia II. Gim ini memiliki empat tingkat kesulitan: mudah, teratur, ditingkatkan, dan veteran.

Call of Duty 2 memiliki beberapa jenis permainan: deathmatch, deathmatch tim, pencarian dan penghancuran, tangkap bendera dan markas. Peta itu mencakup Normandia, Afrika, dan Rusia.

Setiap tim dapat memilih berbagai senjata sesuai dengan peta. Pemain dapat memilih antara tentara Amerika, tentara Soviet, dan tentara Inggris, sedangkan tentara Poros harus berperan sebagai tentara Jerman.

Setiap server multipemain PC dapat menampung hingga 64 pemain, sedangkan batas maksimum di Xbox adalah 8 pemain. Dalam versi Xbox 360, pemain dapat bermain di Xbox Live dan mendapatkan paket peta baru.

Ada total 13 peta resmi, tiga di antaranya merupakan cetakan ulang dari Call of Duty yang asli. Ada juga tiga paket peta tambahan, yang disebut “paket hadiah”, “paket rok”, dan “paket invasi”, yang menambahkan total delapan peta.

Rencana Game Call of Duty 2

Pemain mengontrol Prajurit Vasili Koslov (Prajurit Vasili Koslov) dari Divisi Senapan Bek ke-13, awalnya untuk mempertahankan Moskow dari serangan Jerman. Tingkat selanjutnya melibatkan penghancuran benteng Jerman di Stalingrad pada bulan September 1942.

Tujuan berikutnya adalah untuk bersaing memperebutkan benteng di seluruh Stalingrad pada bulan Desember 1942, termasuk menyambungkan kembali saluran telepon yang hilang dan memulihkan halaman kereta api dan stasiun kereta.

Misi yang terakhir terjadi dalam serangan terakhir Soviet di Stalingrad pada Januari 1943, termasuk merebut kembali dan mempertahankan blok kota Stalingrad dan balai kota.

Pemain mengontrol tentara Inggris, Sersan John Davis dari Divisi Lapis Baja ke-7 Afrika Utara yang dipimpin oleh Kapten Price. Di level pertama, beberapa pemain berpartisipasi dalam serangan diam-diam terhadap Tentara Afrika Jerman dan akhirnya menghancurkan stasiun pasokan Jerman.

Di tingkat kompetisi berikutnya, Jerman dari Utara, Barat, Selatan dan Timur melancarkan serangan balik untuk melawan sebagian besar Jerman. Pada akhirnya, sebagian besar pasukan tank Jerman dihancurkan oleh artileri dan menang.

Kemudian tibalah pertempuran El Alamein kedua.Pemain harus melewati banyak pertempuran, sarang senapan mesin, senjata Flak 36 mm 88 mm, dan akhirnya menduduki markas besar Jerman.

Serangan yang berikutnya di El Dabaa mencegat pasukan Jerman yang tersisa di Mesir dan menghancurkan sekitar 88 mm senjata, sehingga mengakhiri kampanye Inggris pertama.

Selain misi set kedua, pemain juga berperan sebagai komandan tank Inggris David Welsh (David Welsh) saat melawan Jerman di Libya. Tugas pertama pertempuran ketiga ada di Toujane, Tunisia, melihat anggota tim langsung menyerang, menahan rumah hingga keluar dan bertemu dengan tim kedua.

Kemudian mereka menarik Toujane dengan bala bantuan keesokan harinya sebelum menyerang Matmata. Pertempuran Inggris terakhir terjadi selama Pertempuran Caen, yang merupakan bagian dari Operation Overlord.

Sebagai Kopral Bill Taylor dari Batalyon Pembela ke-2, pemain pertama kali memainkan peran dalam serangan Point-Hoc D-Day untuk menghancurkan perusahaan artileri Jerman dan melawan serangan balik Jerman skala besar setelah misi.

Segera setelah itu, pemain menduduki kota terdekat dan bertindak sebagai penembak jitu, menghadapi kru mortir sampai bala bantuan tiba. Tujuan kedua difokuskan di Hill 400, termasuk menangkap Bergstein, serangan dahsyat di bukit 400 bun dan pertahanan melawan serangan balik Jerman.

Pemain sekali lagi mengecam tim mortir Jerman untuk menghancurkan baju besi musuh. Dan umumnya mengendalikan Hill dalam serangan balik skala besar , sementara juga dibebani oleh artileri dan tentara Jerman.

Misi terakhir didirikan antara orang Amerika yang melintasi Jerman di Rhine. Ini awalnya adalah salah satu dari sedikit misi ketika pemain diserang. Itu memberikan tembakan perlindungan kepada tentara Jerman sampai mereka mencapai tepi sungai dan kemudian bertempur di sebagian besar kota.

Di pertandingan final, dua pemain Jerman Tiger I berhasil dikalahkan. Pidato terakhir menggambarkan insiden di mana sekelompok tentara Amerika menyelamatkan Kapten Price dari Jerman.

Setelah poin selesai, kata-kata “Tidak ada sapi yang terluka saat membuat game ini” muncul, seperti Call of Duty aslinya. Ini mengacu pada sapi mati yang terlihat selama misi Normandia.

Development Call of Duty 2

Pada 7 April 2005, Activision mengumumkan bahwa Infinity Ward sedang mengembangkan “Call of Duty 2” (Call of Duty 2), yang akan dirilis di PC pada musim gugur 2005. Ada spekulasi bahwa “Endless Watchmen” sedang mengembangkan sekuelnya, dan “Gray Matter Interaction” sedang mengembangkan “Call of Duty: Joint Attack”.

Grant Collier, Presiden Lingkungan Tak Terbatas, mengatakan: “Tim kami di Infinity Ward berkomitmen untuk membawa pemain ke dalam kegilaan pertempuran utama, memungkinkan pemain untuk mengalami adrenalin yang mengasyikkan, sehingga semua orang dapat bernafas. Dalam” Call of Duty 2 “.

Kami menciptakan aksi yang paling intens dan paling realistis dapat dicapai dalam suasana yang memukau secara visual dan teknologi canggih yang memberikan tingkat realisme yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Siaran pers menyatakan bahwa pemain akan melawan musuh di medan perang linier, menangani pertempuran besar secara kronologis, dan menggunakan taktik regu yang tidak ada di game Call of Duty sebelumnya.

Infinity Ward juga mengonfirmasi pembuatan “sistem perang tempur” yang mirip dengan “Medal of Honor: Pacific Assault”, di mana anggota tim berkomunikasi untuk membangun kesadaran situasional.

Mesin game – mesin IW 2.0 yang dipatenkan – adalah versi modifikasi dari ID Tech 3, yang digunakan dalam game Call of Duty pertama. Dengan mesin permainan baru, “Infinite Guard” memperluas jangkauan pertempuran untuk memberikan pengalaman medan perang yang realistis dan efek visual yang ditingkatkan.

Pengembang dapat menggunakan bom asap untuk menutupi visibilitas awan dan menciptakan badai pasir berdebu dan badai salju putih serta efek cuaca lainnya. Game ini dikenal karena “memungkinkan pemain untuk mengalami empat kisah pejuang independen karena mereka mengatasi peluang yang tidak dapat diatasi dalam banyak pertempuran.

Pemain bebas mengikuti masing-masing dari empat alur cerita untuk mendapatkan karakter terbaik Pengalaman yang mereka bawa, atau mereka dapat berpartisipasi di dalamnya Pengalaman.

Pertempuran historis dilakukan dalam urutan kronologis untuk menyerang dengan cepat. Sekarang, pasukan dapat dengan bebas menjalankan berbagai misi dan tujuan di medan perang yang luas, yang memungkinkan banyak jalur, dan Mampu menggunakan taktik pertempuran yang sebenarnya seperti pengepungan, tembakan, dan mobilitas. “

“Call of Duty 2” akan lebih imersif daripada “Call of Duty” yang asli. Vince Zampella, direktur kreatif Infinity Ward, berkata: “Kami tidak ingin menjadi bagian dari apa pun yang membuat Call of Duty begitu hebat.

Namun, kami menyadari bahwa beberapa hal dapat dilakukan dengan lebih baik.” Demo game menunjukkan kepada musuh a gaya bermain yang lebih terbuka. Dan AI yang lebih baik, mereka akan secara aktif mengejar pemain.

Setelah tembakan pertama ditembakkan, banyak musuh ditempatkan di peta, dan mereka akan mulai bereaksi terhadap kehadiran pemain. Kelompok musuh selanjutnya akan mengirim pasukan untuk melihat apa yang terjadi dan bergabung dalam pertempuran, dan musuh di depan pemain akan segera bergabung dan berlindung.

Infinity Ward menghabiskan banyak waktu di medan perang Perang Dunia II, yang menyebabkan mereka menyia-nyiakan seluruh level bagian dari game yang berlangsung di Prancis, karena lokasi yang mereka temukan sama sekali berbeda dari imajinasi mereka.

Detail yang ditambahkan oleh tim adalah bahwa efek pasca perang tetap ada di medan perang sepanjang permainan. Debu dan asap terus bergulung di jalan, mengaburkan pandangan, dan sampah serta puing-puing berserakan di mana-mana.

Gim ini memiliki fungsi redaman suara dan sistem suara surround 5.1, serta dialog peka konteks, yang dapat melakukan total 20.000 baris dialog. Setiap prajurit yang bertarung bersama pemain akan memanggil lokasi tentara musuh, memperingatkan serangan sayap, dan memberikan bantuan dengan cara yang tidak mungkin dilakukan di game pertama seri ini.

Baca juga : Pemanfaatan Teknologi Dalam Pendidikan

Zampela berkata: “Kami benar-benar ingin memiliki obrolan pertarungan yang realistis, yang tidak hanya menghibur, tetapi juga benar-benar menambah pengalaman bermain game.

Jadi sekarang Anda akan mendengar orang-orang memberi tahu Anda bahwa ada dua orang yang bersembunyi di balik mobil berkarat di jalan atau di dalam gedung. Ada orang di lantai dua properti “.

Saat pemain mendekati granat, ikon granat abu-abu kecil akan muncul di tengah layar dengan panah mengarah ke granat. Musuh terkadang mati, tetapi musuh masih bisa memegang lengan samping dan menembak ke arah pemain. Ini disebut “pukulan terakhir”, yang akan memberikan keuntungan bagi pemain di game multipemain berikutnya.

Permainan ini dipamerkan di E3 pada tahun 2005 dan diumumkan sebagai judul rilis untuk Xbox 360 mendatang.

Ftia - Informasi Forum Berita & Info Kompetisi Game