Daftar Game E-Sports yang Sering Dipertandingkan Dengan Hadiah Menggiurkan – Saat ini sudah ada beberapa permainan populer yang dipertandingkan dalam bentuk kompetisi formal, yang disebut dengan e-sports atau e-sports. Kalaupun sudah menjadi olah raga, banyak orang yang masih belum paham dengan olah raga tersebut.

Daftar Game E-Sports yang Sering Dipertandingkan Dengan Hadiah Menggiurkan

ftia – E-sports merupakan salah satu cabang olahraga baru yang akan dipertandingkan di Asian Games 2018. Pada Asian Games Filipina Tenggara 2019, e-sports juga akan dipertandingkan. Kompetisi apa yang ada dalam kompetisi sibuk dan berpartisipasi dalam kompetisi resmi?

Berikut beberapa game online yang sering berkompetisi yang kami rangkum dari tempo.co:

1. Mobile Legends: Bang Bang

“Mobile Legends” adalah game arena pertempuran online, berganti nama menjadi MOBA, dengan set game multipemain yang dirancang khusus untuk pengguna smartphone. Game tersebut dirilis oleh developer Moonton pada Juli 2016 dan bisa dimainkan di ponsel yang dilengkapi sistem operasi Android atau iOS.

Mobile Legend juga menjadi salah satu game terpopuler di Indonesia. Hingga September 2018, Indonesia memiliki 50 juta pengguna aktif bulanan. Bahkan beberapa waktu lalu, digelar kompetisi Touran tingkat nasional untuk memperebutkan Piala Presiden.

Tim e-sports Indonesia ONIC Esports berhasil menjuarai Mobile Legends Bang Bang Southeast Asia Cup 2019 (MSC 2019) yang digelar di Stadion Smart Araneta Manila, Filipina pada Minggu, 23 Juni 2019.

Penampilan mereka mengungguli 12 tim teratas di 9 negara / wilayah peserta, yaitu Malaysia, Singapura, Indonesia, Filipina, Kamboja, Myanmar, Laos, Thailand, dan Vietnam.

Meski game ini tidak mengikuti Asian Games 2018 di Indonesia, namun Mobile Legend rencananya akan menjadi salah satu kompetisi yang akan mengikuti SEA Games 2019 di Filipina.

Baca juga : 9 Game Offline Paling Digemari Oleh Gamers

2. Arena Of Valor (AOV)

Game ini awalnya bernama Mobile Arena dan dibuat oleh pencipta MOBA Games Private Limited. Pada tahun 2017 ini, komunitas Garena di Indonesia mengadakan turnamen bertajuk “National Battle of Valvo” dengan total hadiah uang tunai sebesar Rp1 Miliar.

Game tersebut berjenis MOBA. Meski terbilang baru, namun sudah diunduh oleh 5 juta pengguna per 2 Februari 2018. AOV juga menjadi salah satu cabang olahraga yang dipamerkan di Asian Games 2019 di Indonesia, dan rencananya akan menjadi salah satu cabang olahraga dalam SEA Games 2019 di Filipina.

AOV juga berpartisipasi dalam kompetisi internasional. Kejuaraan Internasional AOV 2018 digelar tahun lalu. Saat itu, terdapat 16 tim terbaik di Bangkok, Thailand, dengan total hadiah sebesar Rp9,1 miliar.

3. PUBG

Battlegrounds PlayerUnknown atau game yang biasa dikenal dengan PUBG memiliki gaya pertarungan kerajaan dan bisa dimainkan dengan 100 orang sekaligus. Dalam permainan ini, pemain dapat memainkan 2 tunggal, 4 tim tunggal, dan dapat mengundang teman-teman untuk bersama dalam sebuah permainan sebagai satu tim.

Permainan ini juga merupakan salah satu permainan yang dimainkan oleh banyak orang Indonesia. Salah satu kompetisi yang diadakan tahun ini adalah Game PUBG Mobile Indonesia National Championship (PINC 2019). Permainan tersebut diadakan di 13 kota dan memenangkan total hadiah sebesar Rp 1 Miliar.

Faktanya, tim seluler PUBG Indonesia Bigetron Esports menduduki peringkat kelima kejuaraan dunia. Kompetisi bergengsi kelas dunia ini diadakan di Berlin, Jerman dari tanggal 26 hingga 28 Juli 2019.

16 tim dari berbagai negara berpartisipasi di final kompetisi. Tim e-sports China X Quest F dan Elite Gaming juga memenangkan kejuaraan Top Esports China, tempat kedua dan ketiga. Urutan keempat ditempati RRQ Athena dari Thailand, dan urutan kelima ditempati tim Indonesia Bigetron Esports.

4. Fortnite

Fortnite dikembangkan oleh Epic Games pada 2017. Game ini dilengkapi dengan beberapa mode permainan. Game ini dapat dimainkan di berbagai perangkat, seperti PlayStation 4, Android, Nintendo Switch, Xbox One, Microsoft Windows, dan iOS.

Baru-baru ini, pemain e-sports berusia 16 tahun Kyle “Bugha” Giersdorf memenangkan final Piala Dunia Fortnite Solo. Atlet muda Amerika itu berhasil menorehkan 59 poin dan meraih hadiah sebesar US $ 3 juta (setara Rp 42 miliar).

Piala Dunia Fortnite adalah terobosan pertama dalam perjalanan Fortnite. Fortnite adalah game survival zombie PvE, melawan battle royale dan memasuki arena internasional. Menurut situs “Forbes”, game tersebut dikembangkan oleh Epic Games.

5. Dota 2

Dota 2 adalah gim video MOBA yang dikembangkan dan diterbitkan oleh Valve. Game ini juga sangat populer di kalangan masyarakat Indonesia. Awal tahun ini, delapan tim Dota 2 terbaik akan berlaga di final Liga Predator Asia Pasifik 2019 di Indonesia.

Liga Predator Asia Pasifik 2019 merupakan kompetisi game kelas dunia terbesar di kawasan Asia Pasifik yang diselenggarakan oleh Acer, dan berhasil menuntaskan tahap kualifikasi di Indonesia. Sejak awal November 2018 lalu, mereka berhasil mengalahkan 16 tim terbaik di PUBG dan 8 tim terbaik di DOTA 2.

6. Counter-Strike: Global Offensive (CS: GO)

“Counter Strike: Global Offensive” adalah game penembak orang pertama multipemain yang dikembangkan oleh Hidden Path Entertainment dan Valve Corporation. Hansel Ferdinand, salah satu atlet Indonesia yang dijuluki BnTeT, berkat gim ini sudah mendunia.

Beberapa waktu lalu, BnTeT mengadakan training camp untuk mempersiapkan kejuaraan kelas dunia. Booth camp adalah untuk mempersiapkan kompetisi e-sports kelas dunia Intel Extreme Master (IEM) yang diadakan di Sydney, Australia.

Dia telah bergabung dengan tim e-sports China Tyloo untuk berpartisipasi dalam permainan “Counter-Strike: Global Offensive” (CS: GO). Sebelum bergabung dengan tim Tyloo, Hansel juga pernah bermain untuk tim China seperti NXL dan Recca.

7. PES

Pro Evolutiom Soccer atau PES adalah seri video game sepak bola yang telah dikembangkan dan dirilis oleh Konami. Serial ini diproduksi di bawah pengawasan Shingo Seabass Takatsuka.

Setiap tahun, game ini akan merilis dua judul game yang berbeda sekitar akhir September atau awal Oktober: “Sepak Bola Dunia: Menangkan 11 Kejuaraan di Jepang” dan “Sepak Bola Langsung” di negara / kawasan lain. Versi Jepang adalah versi lokal termasuk liga sepak bola lokal.

Pada tahun 2007, game tersebut mulai menggunakan nama game “Winning Eleven: Pro Evolution Soccer” untuk pasar AS, yang kemudian diubah menjadi “Pro Evolution Soccer” pada tahun 2008.

Game yang merupakan adaptasi dari sebuah game sepak bola dan merupakan salah satu kompetisi berbasis eksibisi untuk Asian Games 2018 di Indonesia. Permainan ini juga dimainkan setiap tahun di Jepang.

8. Point Blank

Point Blank adalah salah satu jenis video game, fitur utamanya adalah penggunaan perspektif orang pertama, tampilan layar mensimulasikan apa yang Anda lihat melalui mata karakter yang Anda mainkan. Kini, game online yang populer di kalangan remaja Tanah Air bernama FPS.

Bahkan tim Indonesia yang diwakili oleh RRQ TCN berhasil menjuarai kejuaraan dunia e-sports Point Blank World Challenge (PBWC 2019) 2019 yang diselenggarakan pada 25-26 Mei 2019 di Moskow, Rusia.

Tim RRQ TCN merupakan juara nasional dan berhak mewakili Indonesia di kejuaraan dunia tahunan. Lima negara peserta kejuaraan, yakni Thailand, Brasil, Turki, Indonesia, dan tuan rumah Rusia diwakili oleh dua tim.

9. Clash Royal

Real Time strategi (RTS) sebuah game yang dibuat oleh Supercell yaitu Clash Royal. Saat ini telah banyak diadakan kompetisi nasional dan internasional, seperti kejuaraan Helsinki.

Game ini telah dimainkan beberapa kali, dan hadiah uangnya tinggi. Pada tahun 2016, Jason, perwakilan dari tim komando Finlandia, memenangkan tempat pertama di Kejuaraan Helsinki dan menerima 10.000 Euro atau sekitar 148 juta rupee dalam bentuk tunai. Permainan tersebut diikutsertakan pada Asian Games 2018 di Indonesia.

10. Hearthstone

“Hearthstone” awalnya bernama “Hearthstone: Heroes of Warcraft”, permainan kartu video koleksi online gratis yang dikembangkan oleh Blizzard Entertainment. Setelah “Heartstone” dirilis pada 11 Maret 2014, ia memanfaatkan sepenuhnya pengetahuan yang ada dari seri “Warcraft” dengan menggunakan elemen, karakter, dan relik yang sama.

Permainan tersebut merupakan permainan kartu berbasis giliran antara dua lawan, menggunakan kontrak 30 kartu. Sama seperti “Battle Royale”, game tersebut mengharuskan pemain untuk mempertahankan wilayahnya sendiri dan menyerang wilayah lawan. Permainan tersebut juga turut serta dalam Asian Games 2018 di Indonesia.

11. League of Legends

League of Legends, atau singkatnya LoL, adalah arena game pertarungan online multipemain yang dikembangkan oleh Riot Games untuk Microsoft. Game ini terinspirasi oleh mod “Warcraft III: Frozen Throne” dan “Ancient Defense”.

Pemain memainkan peran sebagai pemanggil tak terlihat yang mengontrol juara dengan kemampuan unik dan bertarung melawan tim pemain lain atau juara yang dikendalikan komputer. Tujuannya adalah untuk menghilangkan koneksi dan struktur tim musuh yang terletak di tengah pangkalan, dilindungi oleh pusat pertahanan.

Permainan ini mirip dengan Warriors Arena. Bedanya AOV dimainkan di smartphone, sedangkan LoL dimainkan di PC. Game tersebut telah dikenal luas sejak tahun 2009. Gamenya juga ikut serta di Asian Games Indonesia 2018.

Baca juga : Sederet Penulis Indonesia Terkenal

12. Starcraft

“StarCraft” adalah game strategi waktu nyata yang dikembangkan oleh Blizzard Entertainment. Ini adalah produk pertama dalam seri “StarCraft”. Game ini dirilis di Microsoft Windows pada tahun 1998. Untuk versi Mac OS, game ini dirilis pada tahun 1999, dan untuk Nintendo 64, game tersebut dirilis pada tahun 2000.

Cerita utamanya adalah tentang perang antara tiga galaksi manusia, yaitu manusia yang beradaptasi dan bermigrasi, mereka adalah keturunan manusia yang diasingkan dari bumi. Lalu ada alien worm Zerg. Dibandingkan dengan dua klan lainnya, Protoss merupakan pejuang kera dengan teknologi tertinggi.

Ini adalah game tertua yang mengikuti Asian Games 2018. Anda harus menghancurkan markas lawan dengan kapal perang luar angkasa.

Ftia - Informasi Forum Berita & Info Kompetisi Game