Game Esports Teratas Untuk Tahun 2021 – Game esports mengambil alih dunia . Setiap tahun berita tentang turnamen besar dan kumpulan hadiah yang memecahkan rekor mencapai forum komunitas khusus dan outlet media arus utama.

Game Esports Teratas Untuk Tahun 2021

ftia – Dan apakah Anda sedang melihat aliran pendapatan, angka melihat, atau kebaruan semata-mata kecenderungan ini, Esports memiliki semua prasyarat untuk menjadi salah satu ciri mendefinisikan dari 21 st abad. Berikut adalah daftar judul esports paling populer berdasarkan jumlah penonton, acara, dan kumpulan hadiah

1 Counter-Strike Global Offensive
2 Dota 2
3 Liga legenda
4 Fortnite (walaupun beberapa masih berpendapat bahwa Fortnite belum menjadi esport
5 Call of Duty

1. Tapi Apa Sebenarnya Esports Itu

Dikutip dari comgames, Dengan begitu banyak video game yang keluar setiap hari, mengapa beberapa dari mereka mendapatkan yang berikut dan daya tahan yang hanya bisa diimpikan oleh orang lain Mengapa beberapa genre beresonansi melalui negara dan benua sementara yang lain dibiarkan dengan nasib yang tidak menyenangkan untuk memudar menjadi ketidakjelasan Dan apa yang akan terjadi di masa depan untuk game esports yang akan datang pada umumnya dan perjudian esports pada khususnya

Pertanyaan-pertanyaan ini bisa membingungkan – terutama ketika Anda tidak tahu di mana mencari jawabannya. Itulah mengapa kami memutuskan untuk menyiapkan panduan utama untuk game esports dan menjelaskan dunia game kompetitif yang mendebarkan!

2. Apa Itu Esports Dan Dari Mana Asalnya

Langkah pertama untuk memahami esports adalah masalah definisi. Selama bertahun-tahun, kebangkitan permainan kompetitif menciptakan banyak mitos dan legenda tentang sifat yang tepat dari fenomena ini. Namun, ketika Anda melihat melewati asap dan cermin, kebenarannya sangat sederhana. Esports adalah bentuk kompetisi berbasis video game . Biasanya, ini melibatkan acara dan turnamen terorganisir di mana pemain profesional bertarung satu sama lain untuk ketenaran, kemuliaan, dan kumpulan hadiah yang menarik.

Baca juga : Beberapa Kompetisi Game Paling Panas Dan Terhebat Di Dunia

3. Kompetisi Ini Juga Tidak Sepenuhnya Baru.

Quake , game yang biasa disebut sebagai kakek dari esports, dirilis pada tahun 1996. Setahun kemudian, Denis “ Thresh ” Fong memenangkan Ferrari 328 dalam turnamen Red Annihilation Quake – kompetisi yang tercatat dalam sejarah sebagai esports pertama di dunia peristiwa. Setelah itu, game esports seperti StarCraft Brood War , Counter-Strike Global Offensive dan Warcraft III semuanya berkontribusi pada pertumbuhan game kompetitif. pemilihan judul esports utama. Namun, baru pada akhir 2000-an esports menemukan daya tarik utama.

Maju cepat satu dekade, dan permainan kompetitif masih mencapai ketinggian baru. Turki, Finlandia, dan Amerika Serikat mengakui gamer profesional sebagai atlet, memberi mereka banyak kesempatan untuk mengajukan beasiswa dan visa kerja. Negara Denmark bahkan melangkah lebih jauh dengan mengembangkan strategi esports terpisah dan mendanai organisasi esports lokal. Kombinasikan itu dengan ratusan juta penggemar yang menonton pertandingan favorit mereka di seluruh dunia, dan jelas bahwa industri esports berada di jalur cepat menuju kesuksesan.

4. Apa Yang Membuat Game Menjadi Esport

Bukan rahasia lagi bahwa industri game terlalu jenuh. Ribuan – jika bukan puluhan ribu – game dirilis setiap tahun, namun daftar game esports secara keseluruhan tetap sangat singkat. Yang benar adalah bahwa tidak setiap permainan memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi kompetitif. Dan apapun gaya atau genrenya, ada 3 atribut penting yang harus dimiliki sebuah game untuk menjadi sebuah esport .

1) Ekspresi Keterampilan

Pada intinya, game dimaksudkan untuk menyenangkan. Sebagian besar pengembang menafsirkan ini sebagai panggilan untuk menghaluskan tepi dan membuat gameplay semulus mungkin bagi pemain. Namun, game esports terbaik hampir secara langsung menentang pemikiran ini.

Memang, mereka memiliki beberapa aspek yang dapat dianggap menyenangkan, tetapi mereka juga memberikan cara yang jelas dan langsung bagi pemain yang baik untuk membedakan diri dari yang buruk. Artinya, selalu ada ruang untuk menggunakan keterampilan dan pengetahuan permainan untuk mendapatkan keunggulan atas lawan Anda. Dan sementara dinamika ini tidak memberikan pengalaman terbaik bagi yang kalah, ini juga merupakan komponen penting dari esport yang sukses.

2) Popularitas

Hadapi saja tidak ada esports yang tidak populer. Tentu, Anda dapat memilih permainan yang tidak jelas di Steam dan meluangkan waktu yang cukup untuk menguasainya, tetapi hanya akan ada begitu banyak orang yang tertarik melihat Anda bersaing jika seluruh basis pemain berjumlah beberapa ratus pengguna. Dengan cara yang sama, Anda tidak akan mendapatkan banyak pesaing papan atas ketika pemain tidak memiliki insentif untuk mengasah keahlian mereka.

Ini berarti bahwa sebuah game perlu membangun pengikut biasa untuk menjadi kompetitif. Tidak hanya itu, tetapi penggemar reguler harus diinvestasikan untuk menonton gameplay tingkat tinggi atau mengikuti tim dan kepribadian favorit mereka. Kombinasi seperti itu sulit didapat, jadi tidak mengherankan jika daftar esports tetap pendek lihat saja nomor Fortnite World Cup atau The International.

3) Pengalaman Menonton

Bahkan jika Anda mencapai tambang emas untuk menghasilkan judul yang populer dan ekspresif keterampilan, permainan Anda tetap harus menyenangkan bagi pemirsa. Bagaimanapun, Anda perlu memberi penggemar alasan untuk terus menonton siaran. Dan beberapa hal mencapai itu serta gameplay yang menarik dan serba cepat. Ada juga masalah kejelasan. Banyak game kontemporer memakukan visual dan animasi tetapi gagal dalam menampilkan aksi dengan cara yang jelas dan ringkas. Sulit untuk berinvestasi dalam esports besar berikutnya jika Anda tidak memahami apa yang terjadi di layar, jadi game kompetitif cenderung menekankan pada penyempurnaan pengalaman menonton mereka.

4. Apa Genre Esports Yang Paling Umum

Tidak semua game dalam esports dilahirkan sama. Ada sejumlah besar genre dengan ciri dan karakteristiknya sendiri yang membuat pengalaman bermain game menjadi berbeda. Beberapa sedang dalam perjalanan keluar sementara yang lain baru mencapai puncaknya, dan permainan kompetitif bisa sangat berbeda tergantung pada pedoman apa yang mereka ikuti. Berikut adalah beberapa genre yang harus Anda ketahui

1) Arena Pertempuran Online Multi Pemain (MOBA)

Contoh Dota 2 , League of Legends , Smite, Heroes of the Storm

Arena pertempuran online multipemain, seperti League of Legends – dikembangkan oleh Riot Games – dan Heroes of the Storm oleh Activision Blizzard, sejauh ini merupakan judul esports paling populer di dunia. Mereka mengambil formula RTS konvensional dan mencampurkan beberapa elemen permainan peran dengan memungkinkan setiap pemain mengontrol satu karakter yang dapat dimainkan dan menggunakannya dalam pertarungan melawan kelompok pemain lain. Secara alami, ini jauh lebih sederhana daripada mengarahkan aliran seluruh medan perang, tetapi itu tidak membuat genre ini mudah. Sebaliknya, banyak MOBA seperti League of Legends dan Heroes of the Storm hadir dengan banyak pilihan karakter unik dan opsi itemisasi, jadi para profesional harus memiliki tingkat sinergi, kepekaan permainan, dan kecakapan mekanis yang luar biasa.

2) Penembak Orang Pertama (FPS)

Contoh CSGO , Call of Duty , Rainbow Six Siege, Overwatch .

Penembak orang pertama adalah roti dan mentega esports. Rumus gameplay untuk mensimulasikan baku tembak dari sudut pandang orang pertama mungkin tampak sederhana di atas kertas, tetapi setiap pengembang FPS menempatkan putarannya sendiri di atasnya. Ini menjadikan penembak orang pertama salah satu genre terkaya yang tersedia, dan Anda dapat menyorot lusinan kelas dan kategori FPS. Kombinasikan itu dengan tujuan yang tajam dan pengambilan keputusan sepersekian detik yang diperlukan untuk memainkan judul-judul ini pada level tinggi, dan jelas mengapa penembak orang pertama membuat beberapa game esports terbaik 2019.

3) Game Pertarungan

Contoh Street Fighter, Super Smash Bros , Tekken.

Game pertarungan adalah definisi jadul. Seperti namanya, gameplay mereka berputar di sekitar dua pemain (atau lebih, seperti di Super Smash Bros.) memilih karakter unik dan terlibat dalam pertempuran jarak dekat di ring digital. Dengan itu, pertandingan game pertarungan profesional berubah menjadi serangkaian pukulan, menangkis, dan gerakan kombo – dan jika itu tidak membuat pengalaman menonton yang imersif, kami tidak tahu apa yang terjadi!

4) Real Time Strategi (RTS)

Contoh StarCraft Brood War, Warcraft III, StarCraft II .

Kami akan jujur strategi waktu nyata adalah jenis yang langka akhir-akhir ini. Ini mungkin genre esports paling kompleks di pasaran. Sebagian besar berasal dari kompleksitas yang melekat. Pemain RTS mengambil peran jenderal yang mengendalikan tentara, mendirikan bangunan dan membangun ekonomi mereka. Melakukan semua hal ini pada saat yang sama membutuhkan banyak manajemen makro dan mikro, itulah sebabnya judul RTS biasanya digambarkan sebagai catur pada steroid. Sayangnya, kerumitan seperti itu mengasingkan penggemar biasa, sehingga strategi real-time dan game strategi lainnya sulit mengikuti game esports terbaik dalam hal jumlah pemain.

5) Permainan Olahraga

Contoh FIFA , Madden NFL, NBA 2K, Pro Evolution Soccer, Rocket League.

Sifat olahraga membuat mereka sempurna untuk kompetisi, dan hanya masalah waktu sebelum seseorang mencoba mentransfer keajaiban ini ke layar komputer. Masukkan permainan olahraga – genre yang berusaha meniru olahraga tradisional sedekat mungkin secara manusiawi. Memang, ada beberapa perbedaan penting seperti kecepatan yang lebih cepat atau fokus yang lebih kuat pada keterampilan individu daripada permainan tim. Tetapi jika Anda pernah menonton siaran pertandingan sepak bola atau bola basket, Anda akan dengan mudah mengikuti pertandingan olahraga.

6) Battle Royale

Contoh PUBG , Fortnite , Apex Legends .

Battle royale adalah tambahan terbaru dalam daftar game esports. Sebagian besar dari mereka mengikuti konsep yang sama dari sejumlah besar pemain yang bertarung satu sama lain untuk bertahan hidup di peta dengan area bermain yang terus menyusut. Tujuannya adalah untuk menjadi pemain terakhir atau – tergantung pada mode – tim berdiri, sehingga game battle royale cenderung berubah menjadi deathmatch epik. Satu-satunya masalah adalah bahwa pemirsa dapat mengalami kesulitan mengikuti aksi karena ada begitu banyak pemain melakukan hal-hal mereka sendiri pada saat yang sama, tetapi mengingat popularitas game battle royale, hanya masalah waktu sampai seseorang menyelesaikannya.
.
5. Apa Esports Besar Berikutnya

Selama bertahun-tahun, bisnis telah berusaha keras untuk memprediksi esports besar berikutnya. Upaya mereka masuk akal di atas kertas. Esports akan menjadi industri bernilai miliaran dolar pada akhir 2019, jadi menebak video game mana yang akan meledak selanjutnya dapat membuka beberapa peluang menghasilkan uang. Para penggemar juga dapat memperoleh manfaat dari mengetahui judul kompetitif apa yang harus mereka ikuti karena turnamen esports terbaik cenderung datang dengan nilai produksi dan hiburan yang tinggi (lihat saja Seri Kejuaraan Dunia LoL dan StarCraft II terbaru, Intel Extreme Masters atau semua acara yang disiarkan oleh Major Permainan Liga). Sayangnya, sebagian besar tebakan ini cenderung gagal.

Jika melihat kembali sejarah esports, pertandingan besar berikutnya biasanya muncul begitu saja . Faktanya, banyak game esports terbaik membuka jalan bagi genre dan subgenre baru, sehingga hampir mustahil untuk memprediksi kebangkitan mereka pada akhirnya. Lagi pula, tidak ada yang bisa menebak bahwa mod Warcraft III – Defense of the Ancients – akan meletakkan dasar dari genre MOBA yang sangat sukses. Dengan cara yang sama, beberapa pakar industri mengantisipasi bahwa Overwatch akan menemukan kembali formula first-person shooter yang telah dicoba dan dipercaya untuk menarik investor besar dan pemodal ventura ke dalam kancah esports.

Yang benar adalah tidak ada yang tahu apakah salah satu game esports yang akan datang akan bertahan.

Namun, kita dapat mencoba membuat tebakan yang terpelajar. Dalam hal itu, tempat terbaik untuk mencari adalah game seluler . Industri game seluler sangat besar, karena menghasilkan lebih banyak pendapatan daripada gabungan pasar game konsol dan PC. Hal ini menempatkannya pada tempat yang unik dimana nomor pemain sudah ada untuk mendukung keberadaan beberapa esports. Dan satu-satunya yang tersisa adalah mencari tahu cara yang tepat untuk mendekati audiens ini.

Beberapa upaya telah dilakukan. Game seperti Clash Royale , Vainglory , dan Arena of Valor telah menikmati sedikit kesuksesan dengan memperkenalkan konsep esports kepada audiens mobile gaming. Untuk saat ini, tidak satupun dari mereka telah mencapai level PC, tapi jelas ada masa depan yang cerah menunggu mereka. Dan sementara sebagian besar gamer hardcore masih melihat game seluler sebagai tidak lebih dari kesenangan biasa, pandangan mereka mungkin akan berubah di tahun-tahun mendatang.

6. Apa Yang Membuat Game Esports Begitu Populer

Bukan rahasia lagi bahwa industri esports sangat terkait dengan dunia perjudian online. Sebagian darinya berasal dari pengembang game. Banyak penerbit memahami bahwa perjudian adalah bagian yang tidak terpisahkan dari kompetisi, jadi adalah umum untuk melihat situs taruhan bertindak sebagai sponsor untuk tim resmi, pemain, dan turnamen esports. Contoh terbaik dari ini adalah adegan Counter-Strike Global Offensive di mana para bandar bahkan dapat menurunkan tim atau menyelenggarakan kompetisi.

Namun, bahkan jika dukungan penerbit tidak ada, itu tidak mengubah fakta bahwa taruhan dan permainan esports 2019 adalah pertandingan yang hebat. Salah satu alasan yang mungkin di balik ini adalah bahwa permainan kompetitif mengisi ceruk yang mirip dengan olahraga tradisional . Banyak milenium tumbuh dengan bermain video game, dan hobi ini mengikuti mereka hingga dewasa. Dengan itu, hampir tidak dapat dihindari bahwa mereka tertarik pada gagasan untuk menonton (dan berjudi) di pertandingan esports profesional seperti di World of Tanks, Marvel vs Capcom atau Leagues Tournaments, daripada liga olahraga mana pun. Untuk saat ini, game masih belum memiliki skala olahraga tradisional. Namun, masa depan di mana game esports terbaik akan bersaing untuk mendapatkan perhatian pemirsa dengan suka sepak bola, hoki, dan bola basket tidak sejauh yang dibayangkan.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah penurunan keacakan permainan kompetitif. Secara alami, semua game memiliki tingkat peluang, tetapi sebagian besar judul video game berusaha menjaga variansnya tetap minimum. Artinya para penjudi hanya memiliki skill sendiri untuk diandalkan saat memprediksi hasil pertandingan esports, sehingga mereka bisa fokus pada tugas menganalisis kekuatan dan kelemahan pemain lawan.

Tentu saja, tidak semua game sama di mata para bandar.

Bukan rahasia lagi bahwa judul populer hadir dengan garis yang lebih baik, pasar yang lebih luas, dan cakupan yang lebih luas . Lagi pula, lebih mudah untuk menganalisis statistik pertandingan League of Legends dibandingkan dengan pertandingan Rocket League . Itu tidak berarti tidak ada gunanya bertaruh pada game esports yang akan datang. Sebaliknya, fakta bahwa situs judi mengalami kesulitan untuk meneliti judul yang kurang populer menempatkan Anda pada posisi unik di mana Anda dapat menemukan peluang esports yang murah hati secara praktis dari udara tipis. Dan sementara pilihan Anda mungkin terbatas pada taruhan pemenang pertandingan sederhana dan pemenang turnamen, Anda masih dapat menghasilkan untung dari perjudian esports yang sedang naik daun.

Baca juga : Permainan Elektronik Shadow Fight 2 yang Legendaris

7. Game Esports di 2019

Ini baru puncak gunung es game esports 2019. Sehebat mengetahui sejarah dan memahami sifat permainan kompetitif, penting untuk diingat bahwa setiap judul adalah dunianya sendiri. Game seperti Counter-Strike Global Offensive, Dota 2, Overwatch, dan League of Legends semuanya telah menemukan tempatnya di ekosistem esports. Dengan itu, mereka cenderung datang dengan mekanik, infrastruktur, sirkuit turnamen, dan spesifikasi lain mereka sendiri yang membuat pengalaman baru dan unik bagi audiens mereka.

Memang, Anda tidak perlu menguasai setiap judul di daftar game esports kami hanya untuk mengikuti aliran Twitch atau siaran YouTube. Tetapi jika Anda ingin membuat strategi perjudian yang sukses, Anda harus membangun basis pengetahuan yang kuat untuk permainan yang Anda pertaruhkan. Lagi pula, hanya sejauh ini yang bisa Anda dapatkan jika Anda tidak dapat memahami berbagai tim, pemain, dan strategi meta.

8. Bagaimana Lanskap Taruhan Esports Berubah di Tahun 2020

Tahap taruhan esports terus berkembang. Ketika pandemi global melanda seluruh dunia dan acara olahraga dibatalkan, banyak bandar memperbarui pasar taruhan esports mereka dan memiliki cakupan yang lebih baik pada tahun 2020 daripada sebelumnya. MOBA populer seperti LoL dan penembak orang pertama seperti Counter-Strike Global Offensive telah mendominasi pasar. Meskipun esports lebih siap menghadapi badai yang disebabkan oleh pandemi, ada juga kemunduran di sini. Acara esport besar Dota 2 International harus dibatalkan dan Riot berusaha keras untuk dapat melanjutkan LoL Worlds.

Pada tahun 2021, game-game ini akan terus menjadi roti dan mentega taruhan esports, tetapi ada beberapa game kompetitif mendatang yang perlu dipertimbangkan. Jumlah turnamen Fighting Games diperkirakan akan bertambah dan lebih banyak bandar taruhan akan menampilkannya dalam portofolio esports mereka. Meskipun belum tentu baru dan pemain telah menikmatinya selama bertahun-tahun, mereka diharapkan membuat dampak yang lebih kuat sebagai olahraga elektronik. Turnamen mereka telah mendapatkan daya tarik dalam beberapa tahun terakhir karena mereka mendapat manfaat dari masuknya hadiah uang.

9. Game Pertarungan Mana Yang Akan Lepas Landas Pada Tahun 2021

Dampak pandemi global dapat menyebabkan perubahan signifikan pada tahun 2021. PUBG dan Fortnite telah menyaksikan pertumbuhan terbesar pada tahun 2019, tetapi gameplay mereka membuat mereka kurang cocok untuk esports. Sementara itu, game fighting klasik kembali menjadi sorotan. Penyelenggara acara esports top WePlay sudah merencanakan Liga Pertarungan besar-besaran untuk tahun 2021 setelah keberhasilan Acara Mortal Kombat mereka yang diadakan pada bulan Desember 2020. Perusahaan baru akan mengembangkan WePlay Ultimate Fighting League dan mendiversifikasi kumpulan disiplin esports yang didukung.

Ftia - Informasi Forum Berita & Info Kompetisi Game